Site Overlay

Apa Penyebab Erb’s Palsy?

Erb’s Palsy adalah penyakit progresif yang mempengaruhi otot wajah. Kondisi ini menyebabkan otot-otot di wajah menjadi rileks dan memberi jalan kepada serangkaian kontraksi otot yang tidak disengaja yang menyebabkan wajah menjadi tidak berbentuk. Wajah mungkin juga terkulai ke satu sisi, dan mungkin ada penampilan mulut terbuka. Ini kadang-kadang disebut sebagai "wajah terkulai" terkulai parafasial ".

Erb’s Palsy tidak sama dengan kelumpuhan wajah atau penyakit neuron motorik. Kelumpuhan disebabkan oleh kerusakan pada sumsum tulang belakang dan menyebabkan pasien tidak dapat bergerak. Penyakit Saraf Motorik disebabkan oleh kerusakan pada otak dan disebabkan oleh kelumpuhan pada otot-otot wajah, kepala dan leher.

Penyebab Erb’s Palsy tidak diketahui, tetapi para peneliti terus berusaha menemukan jawaban atas pertanyaan tentang apa yang memicu penyakit ini dan bagaimana mencegahnya. Penyakit ini diyakini disebabkan oleh kerusakan saraf di area otak yang mengontrol otot wajah.

Orang dengan Erb’s Palsy mungkin memiliki masalah dengan keseimbangan mereka, seperti kaki tidak stabil. Mereka mungkin juga mengalami kesulitan mengangkat kepala, atau tidak bisa melihat dengan lurus, meskipun ini bukan masalah utama bagi kebanyakan penderita. Tanda dan gejala lainnya termasuk kesulitan membuka atau menutup mata, atau kesulitan menggerakkan rahang.

Karena penyakit ini tidak diketahui penyebabnya, maka penyakit ini tidak diklasifikasikan sebagai kondisi medis yang serius. Perawatan lebih ditujukan untuk mengurangi rasa sakit, daripada mengobati penyebab yang mendasarinya. Ada obat-obatan yang membantu mengontrol kontraksi otot, serta terapi fisik untuk membantu memperkuat dan merehabilitasi otot wajah.

Pasien dengan kondisi ini harus mencari perawatan dari ahli medis yang berkualifikasi untuk membantu menentukan jenis perawatan yang terbaik untuk mereka. Jika kondisinya tidak mengancam jiwa, pembedahan biasanya tidak diindikasikan.

Jika kondisinya serius, pengobatan mungkin melibatkan pengangkatan otot wajah untuk mengurangi kerusakan saraf yang menyebabkan kontraksi. Ada sedikit harapan untuk kesembuhan, tapi tujuannya tetap untuk meminimalkan kelainan bentuk wajah. alih-alih menghilangkan otot wajah sepenuhnya.

Erb’s palsy bisa menjadi kondisi yang sangat tidak nyaman, tetapi bisa diobati. Mungkin perlu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun untuk pulih, tetapi tujuannya tetap – untuk memperbaiki kondisi dan mengembalikan beberapa fungsi otot wajah.

Banyak dokter menganjurkan pijat atau akupunktur untuk mengendurkan otot wajah. Meskipun metode ini efektif, namun tidak seefektif pembedahan yang sebenarnya.

Karena erb’s palsy disebabkan oleh kerusakan neurologis pada area otak yang mengontrol otot-otot wajah, pembedahan biasanya dilakukan pada pasien dengan cedera sumsum tulang belakang lainnya. Dokter bedah mengangkat area yang rusak untuk menghilangkan penyebab penyakit agar otot-otot wajah menjadi kuat kembali.

Prosedur bedah biasanya merupakan pilihan terakhir pada kelumpuhan Erb. Selain kehilangan otot wajah, pasien mungkin juga perlu memakai bidai atau masker untuk melindungi jalan napas. Meskipun obat-obatan dapat meredakan kelemahan wajah, pengobatan tersebut mungkin tidak efektif jika kerusakan saraf tidak diperbaiki. dan hanya menutupi masalahnya.

Perawatan untuk kondisi ini sangat tergantung pada penyebab kondisinya. Meskipun operasi dapat membantu, namun tidak menghilangkan kebutuhan akan terapi fisik.

Terapi fisik biasanya merupakan garis pertahanan pertama dalam mengurangi kerusakan saraf kranial. Pasien harus melanjutkan aktivitas ini lama setelah prosedur selesai. Terapi fisik harus mencakup latihan ringan dan peregangan yang memperkuat otot wajah untuk memastikannya selalu bekerja dengan baik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *