Site Overlay

Pengobatan Hormon

Hormon adalah sekumpulan kecil sinyal, dibuat oleh kelenjar multiseluler kecil di semua organisme hidup, yang diangkut ke jaringan yang jauh untuk mengatur perilaku dan fisiologi.

Pengobatan Hormon untuk mengatur perilaku dan fisiologi

Hormon yang paling umum diproduksi oleh manusia adalah insulin dan glukosa. Hormon diperlukan untuk fungsi dan regulasi sel, tetapi terlalu banyak hormon dalam darah dapat menyebabkan banyak komplikasi. Pada pria, kelebihan estrogen dalam aliran darah menyebabkan berbagai kondisi seperti osteoporosis, penyakit kardiovaskular, kemandulan, dan kanker tertentu.

Pada wanita, jenis hormon yang paling umum diproduksi oleh ovarium adalah progesteron dan hormon terpenting kedua yang diproduksi oleh ovarium adalah hormon tiroid. Estrogen adalah androgen, artinya maskulin dan progesteron adalah estrogen.

Kadar hormon dalam tubuh memiliki tiga efek: stimulasi, penghambatan dan metabolisme. Hormon perangsang bertanggung jawab atas pertumbuhan, perkembangan, dan pemeliharaan sel, jaringan, dan organ. Hormon penghambat bertindak melindungi sel dari kerusakan dan peradangan. Hormon metabolik meningkatkan efisiensi tubuh dalam menggunakan energi dan hormon juga dilepaskan oleh hati untuk membuang racun dari tubuh. Produksi hormon di ovarium dan kelenjar pituitari mengontrol kadar hormon ini dan mengatur metabolisme mereka.

Hormon bisa mengatur disfungsi seksual pria seperti disfungsi ereksi, kadar testosteron rendah dan penurunan jumlah sperma. Estrogen dan progesteron dapat menyebabkan ginekomastia (suatu kondisi di mana terdapat lemak berlebih di payudara) pada pria dengan cara merangsang pertumbuhan jaringan payudara, terutama area puting. Wanita yang sedang hamil harus berhati-hati dalam menggunakan Terapi Penggantian Hormon karena dapat menyebabkan bayi lahir cacat.

Kadar testosteron dalam tubuh berbeda-beda tergantung pada jumlah testosteron yang diproduksi oleh testis.

Pengobatan Hormon racun dari

Kadar hormon pada pria diatur oleh testis dan hipotalamus, yang mengontrol kadar dan efek testosteron dalam aliran darah. Testosteron juga dibutuhkan oleh kelenjar adrenal untuk merangsang produksi hormon adrenal. Produksi hormon di kelenjar pituitari mengontrol produksi hormon pertumbuhan dari kelenjar pituitari.

Kadar hormon sering kali meningkat setelah olahraga berat dan bahkan bisa berbahaya jika kadar kortisol dalam darah tinggi. Kelebihan insulin dalam tubuh dapat menyebabkan glukokortikoid tingkat tinggi, yang dapat mengganggu kadar hormon normal. Kelenjar pituitari dapat menghasilkan kortison dan glukokortikoid untuk mengontrol aktivitas kelenjar adrenal dan sekresi hormon sebagai respons terhadap stres.

Tidak jarang pasien memiliki kadar testosteron yang rendah karena masalah genetik atau kanker prostat. Masalahnya bisa diatasi dengan menjalani operasi untuk memperbaiki masalahnya. Masalahnya juga dapat terjadi karena infeksi atau tumor, di mana diperlukan pengobatan dengan obat-obatan seperti prednison atau anti-androgen.

Terapi hormon digunakan dalam pengobatan berbagai kondisi seperti jerawat, menopause, depresi, obesitas, artritis, insomnia, tekanan darah tinggi, sakit kepala migrain, artritis, fibroid, dll. Obat-obatan tertentu, seperti estrogen dan progesteron, kadang-kadang digunakan dalam sehubungan dengan pembedahan dalam pengobatan kanker.

Suntikan HGH, biasanya melalui suntikan, digunakan untuk membantu mengontrol penambahan berat badan dan membantu pertumbuhan pada anak-anak. Perawatan HGH juga diresepkan untuk anak-anak dengan penyakit tertentu yang mempengaruhi perkembangannya. Efek samping terapi HGH termasuk nyeri sendi, pengeroposan tulang, dan anemia.

Pengobatan Hormon organisme hidup, yang

Terkadang metabolisme seseorang akan melambat sehingga menyebabkan tulang menjadi rapuh dan mudah patah. Perawatan HGH dapat menyebabkan jerawat, rambut rontok, kelelahan, dan energi rendah.

Suntikan HGH dapat meningkatkan produksi insulin kelenjar pituitari sehingga lebih banyak glukosa tersedia untuk sel, yang pada gilirannya membantu mengurangi berat badan. Suntikan HGH juga menyebabkan kelenjar tiroid memproduksi lebih banyak hormon tiroid, yang akan menyebabkan lebih banyak produksi lemak. dan kolesterol dalam aliran darah. Meskipun terapi HGH efektif, ada beberapa risikonya.

Efek samping HGH belum dipahami dengan baik. Salah satu efek samping utama adalah pengeroposan tulang. Efek samping lain termasuk edema, memar, ruam kulit, masalah hati dan reaksi alergi. Perawatan HGH tidak boleh dilakukan dengan obat-obatan tertentu dan tidak boleh digunakan untuk jangka waktu yang lama. Perawatan HGH tidak boleh digunakan bersama dengan obat-obatan untuk kondisi jantung.

Banyak dokter tidak meresepkan HGH karena mereka tidak tahu apakah itu aman. Mereka juga tidak tahu bagaimana mengelola terapi hormon dengan aman. FDA tidak merekomendasikan HGH karena efek sampingnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *