Site Overlay

Jumlah Limfosit Rendah – Penyebab Utama Kematian

Limfosit rendah adalah sejenis sel darah putih yang membantu melawan infeksi dan bakteri.

Jumlah Limfosit Rendah - Penyebab Utama Kematian Para ilmuwan telah menemukan

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa hasil tes darah secara teratur dapat membantu mendeteksi orang-orang yang berisiko tinggi terkena penyakit dan akhirnya meninggal akibat penyakit yang disebabkan oleh infeksi. Studi tersebut juga menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan dalam hubungan antara jumlah limfosit yang rendah dan mortalitas pada dewasa muda, dewasa paruh baya, dan lansia.

Studi tersebut menunjukkan bahwa hubungan antara jumlah limfosit rendah dan kematian tidak berbeda dengan jenis kelamin atau faktor risiko umum lainnya. Penelitian dilakukan di Finlandia pada orang dewasa berusia di atas 65 tahun. Studi ini didanai oleh National Institutes of Health dan dilakukan oleh University of Turku. Para peneliti merekrut 10.000 orang dan memantau kesehatan mereka selama periode satu tahun.

Jumlah limfosit yang rendah didefinisikan sebagai peningkatan abnormal pada jumlah limfosit. Faktor lain yang dapat berkontribusi pada penurunan limfosit termasuk infeksi dan penyakit. Ini termasuk HIV, mononucleosis, cytomegalovirus, virus Epstein-Barr, hepatitis C, human T-lymphotropic virus (HTLV), hepatitis B, leukemia dan kanker. Sistem kekebalan juga dapat berperan dalam mengontrol jumlah limfosit. Sistem kekebalan terutama dikendalikan oleh sel-T.

Para peneliti menemukan bahwa jumlah limfosit rendah paling menonjol di antara individu paruh baya dan lanjut usia. Secara umum, orang-orang ini adalah orang-orang yang telah didiagnosis dengan penyakit kronis atau sirosis hati. Juga dicatat bahwa orang yang rutin mengonsumsi alkohol memiliki tingkat jumlah limfosit rendah yang lebih tinggi.

Tentu saja, semua individu yang berisiko tinggi harus menjalani tes darah.

Jumlah Limfosit Rendah - Penyebab Utama Kematian limfosit yang rendah

Tetapi penelitian ini menunjukkan bahwa tes darah secara teratur dapat membantu mengidentifikasi orang-orang yang mungkin memiliki peningkatan risiko penyakit, terutama bila digabungkan dengan tes skrining seperti jumlah CD4 dan jumlah T-sel. Karena lebih banyak penelitian dilakukan pada topik ini, diharapkan lebih banyak solusi akan ditemukan untuk memperbaiki dan meningkatkan pengobatan pasien yang terpengaruh oleh kondisi ini.

Dokter percaya bahwa sistem kekebalan yang sehat membantu tubuh melawan infeksi dan mencegah penyakit. Oleh karena itu, penting bagi siapa saja dengan jumlah limfosit yang rendah untuk menemukan gaya hidup sehat seperti mengonsumsi makanan yang tepat. dan teratur dengan diet yang baik.

Karena sulit untuk memantau perubahan kadar limfosit, dokter biasanya menggunakan kit yang dapat mengukur jumlah sampel darah. Kit ini digunakan untuk memantau sistem kekebalan dan digunakan untuk mendiagnosis penyakit dan kondisi tertentu.

Jumlah limfosit yang rendah dikaitkan dengan mortalitas yang tinggi dalam beberapa penelitian. Studi pada artikel ini telah menunjukkan bahwa orang dengan jumlah limfosit yang rendah berada pada risiko kematian yang lebih tinggi dibandingkan dengan orang dengan jumlah limfosit yang normal. Namun, penelitian ini tidak mempertimbangkan faktor lain seperti usia, jenis kelamin, atau faktor risiko umum seperti jenis kelamin.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa ada beberapa kemungkinan penjelasan mengapa limfosit cenderung menurun. Bisa jadi karena kecenderungan genetik, obat-obatan, infeksi, infeksi, penyakit, gizi buruk, infeksi, stres, pembedahan, terapi radiasi, penekanan kekebalan dan tumor. Jadi, sementara penelitian ini tidak benar-benar memberi tahu kita bagaimana mencegah dan mengobati limfosit rendah, ada beberapa tindakan pencegahan yang dapat diambil untuk mengurangi kejadiannya.

Ada beberapa cara untuk meningkatkan jumlah limfosit: melalui vaksinasi. Dalam studi tersebut, vaksin yang disebut IPV telah terbukti mencegah hilangnya limfosit. Vaksin ini mengandung virus Epstein-Barr (EBV) yang telah dilemahkan.

Penelitian lain juga menunjukkan bahwa pemblokiran sel-T atau limfosit-T atau IL10 dapat memperlambat pertumbuhan limfosit dalam tubuh dan meningkatkan produksi antibodi. Selain itu, mengonsumsi herba antiinflamasi seperti jahe dan kunyit juga terbukti membantu dalam mengurangi limfosit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *