Site Overlay

Giardiasis – Infeksi Umum Dan Kronis Pada Usus

Giardiasis, juga disebut Giardemia intestinalis atau Giardiasis lamblia dan juga disebut giardia intestinalis, adalah parasit protozoa flagelata usus, yang berkoloni dan berkembang biak di usus manusia, menyebabkan diare berdarah yang dikenal sebagai giardiasis.

Giardiasis - Infeksi Umum Dan Kronis Pada Usus diresepkan untuk mengurangi

Giardiasis paling sering disebabkan oleh menelan sumber air yang terkontaminasi. Diperkirakan hingga 10% populasi dunia mungkin terpengaruh olehnya, meskipun angka ini terus berfluktuasi.

Penyakit ini dapat dengan mudah ditularkan dari satu orang sehat ke orang lain melalui kontak dengan air yang terkontaminasi. Itu juga dapat ditularkan dari satu hewan ke hewan lain melalui kontak, tetapi lebih sering ditularkan dari kontak manusia ke manusia. Spesies giardia khas adalah organisme hijau berbentuk oval, yang tumbuh di tempat lembab seperti sungai, sungai, dan kolam, memakan organisme hidup di lingkungan (ikan, burung, amfibi, dan invertebrata) untuk mencari nutrisi. Namun organisme ini dapat tumbuh di lokasi lain seperti air kotor, kotoran, tanah, atau makanan yang dimakan orang.

Giardiasis intestinalis biasanya bermanifestasi dalam dua fase. Pada fase pertama, parasit giardia akan bertahan hidup di dalam tubuh. Setelah jangka waktu tertentu ia akan mulai berkembang biak dan menjajah di berbagai bagian tubuh. Fase kedua giardia intestinalis biasanya bermanifestasi sebagai diare parah.

Giardiasis - Infeksi Umum Dan Kronis Pada Usus orang yang mengidap giardia intestinalis

Inilah mengapa giardia intestinalis disebut giardia lamblia.

Salah satu gejala utama giardia intestinalis adalah sakit perut. Beberapa orang mungkin mengalami mual dan muntah, sementara yang lain mungkin mengalami kram dan diare. Meskipun penyebab pasti dari gejala ini belum diketahui, hal itu dikaitkan dengan rendahnya tingkat bikarbonat dalam urin, atau tingkat bikarbonat yang rendah dalam tinja. Penyebab lain yang mungkin adalah diet dengan jumlah kalsium atau magnesium yang rendah, atau kekurangan vitamin C dan E dalam tubuh. Gejala lain termasuk mual, demam, perut tidak nyaman, dan muntah.

Setelah diagnosis giardia intestinalis dibuat, pengobatan dimulai dengan menghilangkan sumber kontaminasi, baik dari minum air yang terkontaminasi, kotoran hewan atau makanan yang terkontaminasi, dan penyebab potensial infeksi lainnya. Meskipun tidak ada obat yang diketahui untuk giardia intestinalis, dokter biasanya meresepkan obat. Untuk mencegah penyebaran giardia intestinalis, antibiotik mungkin diresepkan untuk membunuh parasit giardia yang sudah ada di usus. Obat lain mungkin diresepkan untuk mengurangi atau menghilangkan diare dan muntah.

Meskipun belum ada obat yang dapat menyembuhkan giardia intestinalis, ada beberapa tindakan pencegahan yang dapat diambil dokter untuk membatasi penyebaran parasit.

Giardiasis - Infeksi Umum Dan Kronis Pada Usus angka ini terus

Hindari berbagi barang seperti gelas plastik dan peralatan makan dengan orang yang mengidap giardia intestinalis, dan kenakan sepatu yang ukurannya pas atau tertutup.

Penting untuk dicatat bahwa meskipun giardia intestinalis tidak menular, penyakit ini dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui hubungan seksual. Beberapa orang mungkin mengalami reaksi alergi terhadap spesies parasit giardia tertentu, meskipun tingkat keparahan reaksinya bervariasi dari orang ke orang. Penting untuk dicatat bahwa giardia intestinalis sangat menular dan ditularkan melalui kontak langsung dengan kotoran orang yang terinfeksi. Penyakit juga dapat ditularkan dari benda yang terkontaminasi tinja yang terinfeksi, tetapi hal ini dapat terjadi hanya jika benda tersebut digunakan secara anal ke luka terbuka dan orang yang terinfeksi mencuci alat kelaminnya segera setelah menggunakan benda tersebut. Oleh karena itu, jika Anda mencurigai Anda atau pasangan Anda menderita giardia intestinalis, sebaiknya konsultasikan dengan dokter Anda.

Karena giardia intestinalis tidak terlalu menular, kecil kemungkinan parasit dapat menyebar melalui berbagi minuman dari orang lain atau dari batuk atau bersin. Namun, jika Anda atau orang lain di rumah Anda sakit diare atau muntah, Anda harus segera mencari pertolongan medis. Karena giardia intestinalis tidak disebabkan oleh bakteri, antibiotik tidak dapat diberikan untuk mengobatinya. Jika pasien memiliki sistem kekebalan yang lemah, dia mungkin perlu minum obat antijamur atau kortikosteroid untuk kasus penyakit yang parah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *