Site Overlay

Tubular Adenoma – Apakah Itu?

Adenoma tubular adalah jenis kanker tidak umum yang tumbuh di pembuluh darah di sekitar lubang anus.

Tubular Adenoma - Apakah Itu? tumornya, berapa jumlahnya, dan

Mereka umumnya tidak berbahaya bagi orang yang mengidapnya, tetapi beberapa bentuk kanker ini telah menyebar ke bagian tubuh lain. Berbeda dengan jenis polip adenomatosa yang umum, pertumbuhan adenoma tubular jarang berukuran besar – diameternya kurang dari setengah inci.

Seperti namanya, mereka tumbuh pada struktur tubular – biasanya polip kecil. Anda juga mungkin menemukan bentuk polip yang lebih serius yang disebut adenoma vili. Alih-alih berbentuk tubular seperti kembang kol, bunga-bunga itu tampak lusuh atau kenyal.

Ada berbagai jenis adenoma dan setiap jenisnya berbeda-beda tergantung lokasi tempat tumbuhnya. Beberapa polip adenomatosa (biasa disebut sebagai “batu amandel” oleh dokter) sebenarnya merupakan akibat dari masalah kesehatan lain yang tidak menyebabkan peradangan pada sinus.

Lokasi di mana adenoma tumbuh menentukan potensinya menjadi bentuk usus besar atau kanker paru-paru yang berpotensi berbahaya. Misalnya, jika adenoma berkembang di dekat anus, ini bisa menjadi bentuk umum kanker kandung kemih. Jika berkembang di paru-paru, bisa berubah menjadi adenokarsinoma paru, adenoma adenosquamous paru, atau polip adenosquamous paru. Jika tumbuh di usus besar, itu bisa menjadi penyakit Crohn atau sindrom mirip Crohn.

Bentuk paling umum dari adenoma dapat diobati dengan mudah dengan pembedahan atau terapi radiasi. Namun, jika adenoma tumbuh terlalu dalam, tumor atau bagiannya mungkin perlu diangkat, baik melalui prosedur pembedahan atau prosedur yang disebut eksisi periareolar.

Beberapa bentuk adenoma lain jarang terjadi dan didiagnosis selama pemeriksaan rutin. Gejala umumnya meliputi pendarahan dari rongga anus, nyeri saat buang air besar, bengkak, dan nyeri saat buang air kecil. Meski jarang, gejala ini juga bisa menunjukkan kondisi medis lainnya. Misalnya, pendarahan rektal dan perubahan abnormal pada tampilan rongga anus, terkadang mengakibatkan keluarnya cairan yang tidak biasa, bisa menjadi tanda kanker usus besar, tumor usus di sistem pencernaan, atau tumor di mulut, atau tenggorokan.

Karena bentuk adenoma sangat banyak, dokter biasanya melakukan pemeriksaan fisik sederhana untuk mengetahui apakah Anda mengidap penyakit tersebut atau tidak. Dokter Anda akan mengambil sampel cairan anal Anda.

Tubular Adenoma - Apakah Itu? jenis adenoma ini

Jika sel kanker ditemukan di usap, maka biopsi dapat dilakukan untuk menentukan apakah sampel mengandung sel tumor. Tes ini tidak selalu akurat.

Perawatan untuk adenoma jenis ini tergantung pada lokasi tumornya, berapa jumlahnya, dan apakah itu tumor ganas atau jinak. Jika adenoma bukan kanker, pembedahan, terapi radiasi, kemoterapi, atau pembedahan mungkin dilakukan. Jika adenoma bersifat kanker, kemoterapi atau pembedahan akan digunakan untuk menghilangkannya sebanyak mungkin, sambil mencegahnya tumbuh lebih jauh.

Perawatan yang paling umum untuk adenoma adalah pembedahan dan radiasi. Pembedahan melibatkan pengangkatan tumor menggunakan sayatan yang seringkali kecil, dan jahitan sering diikat untuk menghentikan penyebaran sel kanker. Selain itu, dokter Anda mungkin juga menyuntikkan tubuh Anda dengan obat yang digunakan untuk membunuh sel kanker.

Terapi radiasi terkadang dikombinasikan dengan pembedahan. Selama terapi radiasi, sinar berenergi tinggi ditujukan ke area tumor. Hal ini menyebabkan tumor pecah dan melepaskan sel kanker, yang kemudian dihilangkan oleh sistem kekebalan tubuh.

Kemoterapi adalah bentuk pengobatan lain untuk jenis adenoma ini. Jenis terapi ini terdiri dari penggunaan obat yang menghancurkan sel kanker. Setelah sel kanker terbunuh, dokter Anda mungkin mencoba mengangkat tumor dengan melakukan operasi. atau dengan membuat lubang di area yang terkena. Kemoterapi lebih efektif jika dibandingkan dengan pembedahan dalam menghilangkan seluruh tumor.

Meskipun ini adalah pilihan pengobatan yang paling umum untuk jenis adenoma ini, mereka bukan satu-satunya. Ada banyak hal lainnya, dan keputusan mana yang tepat untuk Anda akan bergantung pada keadaan Anda dan rekomendasi dokter Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *