Site Overlay

Terapi Hipnosis Untuk Gangguan Bipolar

Perbedaan antara episode hipomanik atau manik dan gangguan bipolar terletak pada cara keduanya didiagnosis.

Terapi Hipnosis Untuk Gangguan Bipolar minum obat untuk kondisi ini

Episode hipomanik umumnya bukanlah diagnosis atau gangguan medis sendiri, tetapi hanyalah deskripsi dari elemen kondisi psikologis yang dikenal sebagai gangguan bipolar II. Gangguan bipolar II didefinisikan oleh perubahan suasana hati yang tiba-tiba, paling sering selama beberapa bulan atau tahun pada suatu waktu, dari episode depresi (atau hipomanik) ke manik (atau euforia).

Episode depresi biasanya terjadi setelah timbulnya hipomania. Moodnya bisa sangat sedih dan putus asa (dengan perasaan individu mereka menjadi gila) menjadi sangat gembira dan energik (merasa bersemangat dengan bersenang-senang). Depresi biasanya terjadi tanpa alasan yang jelas dalam gangguan ini, dan ada juga saat episode depresi terjadi ketika tidak ada elemen lain dari ciri-ciri kepribadian pasien. Episode depresi dapat terjadi dengan adanya hipomania. Orang tersebut mungkin pernah mengalami hipomania sebelumnya dan kemudian mengalami depresi.

Selain itu, episode hipomania juga dapat terjadi setelah terjadinya gangguan bipolar I. Jika hipomania tidak terlalu parah, individu cenderung kembali normal setelah episode berlalu.

Terapi Hipnosis Untuk Gangguan Bipolar dengan perasaan individu mereka menjadi

Namun perlu diperhatikan bahwa gangguan bipolar tetap dapat terjadi meskipun hipomania telah diatasi. Individu tersebut mungkin pernah mengalami hipomania sebelum mengembangkan bipolar I dan individu tersebut mungkin mengalami periode singkat fase manik sebagai akibat dari hipomania. Ini tidak berarti bahwa individu tersebut akan mengalami episode penuh selama fase ini, meskipun mungkin ada gejala seperti peningkatan energi dan mudah tersinggung.

Jika seseorang mengalami periode hipomania dan kemudian mengalami periode bipolar I, penting untuk dicatat bahwa episode hipomania tidak menunjukkan gangguan bipolar I, meskipun mungkin menunjukkan bipolar II. Gangguan bipolar I lebih serius, dengan gejala termasuk agitasi, mudah tersinggung, berat badan naik dan turun dengan cepat, kesedihan yang ekstrem, depresi, pikiran berlomba, dan perasaan paranoia. Gejala ini juga dapat muncul dengan episode hipomania, meskipun tidak separah dan sekuat yang terjadi pada episode bipolar I.

Beberapa orang yang belum pernah mengalami gangguan bipolar dianjurkan menjalani terapi hipnosis untuk kondisi ini. Hipnoterapi untuk hipomania menjadi lebih umum karena hipnosis dapat membantu individu untuk menemukan bagaimana perasaan mereka dan apa yang memicu perubahan suasana hati mereka. Hipnoterapi juga dapat membantu pasien mempelajari cara mengelola emosi mereka dengan lebih baik dan mengurangi atau menghilangkan gejala mereka.

Terapi Hipnosis Untuk Gangguan Bipolar individu tersebut akan mengalami

Banyak dokter akan menyarankan hipnoterapi bagi mereka yang ingin kembali ke keadaan pikiran normal setelah didiagnosis dengan gangguan bipolar I atau bipolar II.

Hipnoterapi untuk hipomania dapat dilakukan dengan terapis atau self-hypnosis. Dengan terapis, individu dapat memulai dengan membaca tentang hipnoterapi dan membicarakan berbagai masalah yang mereka alami. Ada banyak cara berbeda yang dapat dilakukan terapis untuk membantu seseorang belajar mengenali dan mengelola pemicu hipnoterapi mereka.

Self-hypnosis sering dilakukan oleh individu itu sendiri. Hipnoterapis dapat mengajari orang tersebut cara mengidentifikasi dan mengatasi pemicu ini dan kemudian membantu individu tersebut mempraktikkan teknik relaksasi. Orang tersebut kemudian dapat mengulangi frasa tertentu yang digunakan selama hipnosis. untuk membantu mereka mengontrol pernapasan atau menggunakan afirmasi positif.

Jika hipnoterapi dianjurkan untuk menangani gangguan bipolar, ahli hipnoterapi mungkin dapat merujuk klien ke psikolog atau psikiater yang berkualifikasi untuk bantuan tambahan. Dalam kasus seseorang dengan depresi berat dan hipomania, mungkin perlu minum obat untuk kondisi ini, dan konseling juga dapat direkomendasikan untuk individu yang mengalami kecemasan, serangan panik, atau mania.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *