Site Overlay

Tachyphylaxis – Pengobatan dan Terapi

Takifilaksis, juga disebut sindrom penarikan obat, adalah kondisi medis yang tidak umum yang mengacu pada hilangnya respons secara mendadak dan singkat terhadap obat setelah pemberiannya; yaitu, kejadian putus obat secara tiba-tiba dan sangat singkat.

Tachyphylaxis - Pengobatan dan Terapi dapat mencari terapi untuk kecanduan

Ini dapat terjadi dalam beberapa menit setelah minum obat atau setelah dosis kecil berulang selama beberapa minggu. Meningkatkan dosis obat terkadang dapat mengembalikan respons normal.

Jika obat yang digunakan menyebabkan takifilaksis, individu tersebut mungkin mengalami gejala seperti depresi, kecemasan, gelisah, dan hiperaktif. Kadang-kadang, gejala dapat muncul secara tiba-tiba di satu atau lebih sistem tubuh. Perubahan mendadak pada perilaku pasien dapat menyebabkan gejala putus zat yang parah. Namun, hal ini dapat dibalik dengan mengurangi dosis obat atau menghentikan penggunaan obat sama sekali.

Untuk mencegah takifilaksis, penting untuk menghindari obat yang menyebabkan kondisi tersebut. Daftar obat yang harus dihindari hampir tidak ada habisnya. Namun, jika takifilaksis terjadi, penting untuk mengatasi situasi tersebut secepat mungkin. Semakin cepat pengobatan dimulai, akan semakin efektif untuk mengembalikan pasien ke keadaan normal.

Jika takifilaksis atau sindrom putus obat akut lainnya terjadi, pengobatan dapat bergantung pada jenis gejala yang dialami. Secara umum, seseorang harus mencari pertolongan medis sesegera mungkin untuk menghindari komplikasi. Ini termasuk detoksifikasi, yang melibatkan penghapusan total semua jejak obat dari sistem. Karena beberapa jenis obat lebih berbahaya daripada yang lain, pengobatan takifilaksis juga harus berbeda bergantung pada obat tertentu yang terlibat.

Obat-obatan seperti obat penenang, penenang, dan antihistamin biasanya diberikan perawatan medis. Obat ini sering digabungkan dengan obat lain, untuk memberikan kelegaan bagi pasien. Dalam kasus gejala penarikan diri seperti depresi atau kegugupan, antidepresan, obat anticemas dan antidepresan biasanya diberikan. Dalam beberapa kasus, obat juga diresepkan untuk mengatasi gejala insomnia atau untuk pasien.

Untuk pengobatan jangka pendek, pasien mungkin hanya memerlukan obat anticemas atau antidepresan (AM) dan / atau obat antikejang. Untuk pasien yang menjalani detoksifikasi, benzodiazepin biasanya digunakan.

Tachyphylaxis - Pengobatan dan Terapi Ketika metode ini digunakan bersama

Obat-obatan ini biasanya tidak memiliki efek samping yang signifikan dan dapat dihentikan dengan mudah, bahkan tanpa mengambil obat lebih lanjut. Dalam kasus overdosis, pasien harus segera berhenti minum obat. Lamanya waktu perawatan yang dibutuhkan pasien tergantung pada tingkat keparahan kondisinya.

Penggunaan jangka panjang obat ini dapat menyebabkan kondisi kesehatan yang serius jika penggunaan jangka panjang dikombinasikan dengan pengobatan jangka pendek. Kondisi tersebut termasuk kerusakan hati, hipertensi dan gagal ginjal. Untuk menghindari komplikasi tersebut, pasien yang menderita takifilaksis harus mencoba mengurangi jumlah obat yang diminum. Jika penyakitnya tidak parah, pengobatan antihistamin dapat diberikan dan harus dihentikan jika tidak lagi diperlukan. Untuk takifilaksis parah, antidepresan jangka panjang mungkin diperlukan.

Karena takifilaksis tidak dapat dikontrol dengan obat saja, pasien juga dapat mencari terapi untuk kecanduan obat. Jika pasien kecanduan stimulan kimia, ia harus berkonsultasi dengan dokternya dan menanyakan kemungkinan rehabilitasi. Seorang profesional yang berspesialisasi dalam kecanduan narkoba dapat memberikan perawatan yang tepat dengan membantu pasien mengatasi kecanduannya dan memberikan dukungan emosional.

Terapi juga dapat membantu mereka yang menderita takifilaksis mengatasi stres mereka. Ketika seseorang sedang stres, dia lebih rentan untuk mengembangkan kondisi kesehatan. Seorang terapis dapat membantu pasien mengatasi stres dengan menawarkan latihan kognitif dan fisik yang akan membantu mereka mengatasinya.

Baik untuk manajemen stres psikologis dan fisiologis, akupunktur dan meditasi terbukti sangat bermanfaat. Ketika metode ini digunakan bersama, dikatakan bahwa keduanya bekerja secara sinergis dan dapat menghilangkan stres seseorang. Terapi akan paling efektif jika pasien sudah mengalami stres.

Takifilaksis biasanya diobati dengan pengobatan dan terapi dan tidak dengan obat saja. Oleh karena itu penting bagi orang yang menderita takifilaksis untuk mencari pertolongan medis. Lebih baik menangani masalah ini sejak dini agar tidak berkembang menjadi kondisi kesehatan yang lebih serius.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *