Site Overlay

Polio dan Poliomyelitics

Polio adalah penyakit virus paling menular yang diketahui umat manusia.

Polio dan Poliomyelitics 50 persen

Polio disebabkan oleh tiga jenis virus polio yang berbeda dan memiliki angka kematian yang sangat tinggi. Polio, juga dikenal sebagai poliomyelitis adalah penyakit virus yang sangat menular yang disebabkan oleh setidaknya empat jenis virus polio. Sejak penemuan virus polio baru pada tahun 1955, virus tersebut hampir semuanya telah musnah dari dunia karena kampanye pemberantasan kesehatan global di seluruh dunia.

Namun masih ada orang yang dapat tertular poliomielitis melalui paparan manusia terhadap salah satu jenis virus polio ini, melalui kontak langsung cairan tubuh yang terinfeksi dengan salah satu jenis tersebut. Virus polio mudah menyebar melalui kontak dengan cairan tubuh. Ini berarti bahwa siapa pun yang melakukan kontak fisik dekat dengan orang yang terinfeksi virus, bahkan jika mereka tidak memiliki jenis kekebalan yang sama, dapat mengembangkan penyakit, dan semakin sering orang yang terinfeksi bersentuhan dengan cairan tubuh seperti Air liur, urine, feses, air liur di tangan, kulit, dan kuku, semakin besar risiko tertular penyakit.

Salah satu cara paling umum untuk terinfeksi virus adalah melalui kontak langsung dengan air liur orang yang terinfeksi, seperti saat olahraga kontak seperti gulat, yang merupakan salah satu faktor risiko terbesar untuk poliomielitis. Faktor risiko lain untuk penyakit ini termasuk imunosupresi (kurangnya reaksi kekebalan terhadap virus) dan paparan virus melalui luka tusuk jarum.

Dua galur poliomielitis yang paling umum adalah galur human papillomavirus (HPV), dan Virus Varicella-Zoster (VZV). Kedua jenis virus ini sangat menular dan dapat tertular melalui paparan cairan tubuh. Ada beberapa perdebatan tentang hubungan antara HPV dan VZV. Para ilmuwan telah menemukan HPV terkait dengan VZV tetapi belum menemukannya terkait dengan VZV. Hal ini dapat dijelaskan dengan fakta bahwa VZV ditularkan melalui kontak cairan tubuh, bukan melalui kontak dengan kulit.

Ada lebih dari 100 jenis galur virus ini, tetapi hanya sedikit di antaranya yang diketahui menyebabkan penyakit.

Polio dan Poliomyelitics Polio disebabkan oleh tiga jenis

Empat jenis virus yang bertanggung jawab atas poliomyelagia tercantum di bawah ini. Keempat strain ini telah diidentifikasi sebagai penyebab semua kasus poliomyelagia pada manusia, dan tidak semuanya terkait satu sama lain: Tipe 1 (HBV), Tipe 2 (HIV), Tipe 3 (DPV) Tipe 4 (HBV, HIV, dan VZV), dan Varicella-Zoster Virus (VZV). Vaksin yang saat ini tersedia untuk pencegahan poliomielitis hanya menggunakan jenis virus ini, meskipun penelitian sedang berlangsung untuk mengidentifikasi jenis yang mungkin bertanggung jawab untuk bentuk penyakit yang tidak terlalu parah.

Dua vaksin yang paling umum untuk perlindungan terhadap poliomielitis adalah vaksin yang melindungi dari HPV dan vaksin yang mencegah HPV dan VZV. Namun, beberapa orang juga mendapatkan vaksinasi untuk jenis virus lainnya. Jika Anda atau anggota rumah tangga Anda telah terjangkit vaksin HPV atau VZV, Anda tidak perlu khawatir untuk mendapatkan vaksin untuk strain lain. Ini karena jenis ini dianggap dilindungi sepenuhnya oleh vaksinasi HPV.

Karena poliomielitis disebabkan oleh virus bernama sama, yang sangat mudah menular, diduga dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh. Beberapa vaksin seperti Varivax telah dikembangkan dalam upaya membantu orang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah. Sebuah studi yang dilakukan oleh Centres For Disease Control and Prevention (CDC) menunjukkan bahwa vaksinasi dapat menurunkan risiko kematian hingga 50 persen.

Selain vaksin, ada juga beberapa obat yang bisa membantu mengurangi gejala penyakit. Misalnya, obat anti rematik yang dikenal sebagai eritromisin dan penisilin dapat membantu meringankan rasa sakit akibat penyakit, serta suntikan kortison, yang dapat membantu mengurangi peradangan dan pembengkakan yang menyertai penyakit. Jika seorang wanita hamil didiagnosis dengan virus HPV, dia mungkin juga diberikan anti-epidemi dan antibiotik untuk membantu meringankan rasa sakit dan muntah yang disebabkan oleh penyakit tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *