Site Overlay

Perawatan untuk Ruminating Children

CBT untuk merenung melibatkan proses belajar dan bertindak untuk berhenti merenung secara efektif.

Perawatan untuk Ruminating Children ada jenis terapi

Tidak seperti terapi bicara lainnya, CBT berfokus pada masalah spesifik yang perlu diperbaiki dan lebih ditujukan pada masalah saat ini yang membuat penderita terjaga di malam hari. Dalam CBT, klien bekerja dengan terapis untuk menentukan akar penyebab perenungan mereka dan bekerja untuk mengatasi masalah mereka melalui refleksi diri, kesadaran diri, dan perubahan.

Meskipun CBT berfokus pada masalah emosional yang mendasari perenungan, ada jenis terapi lain yang digunakan oleh konselor dan psikolog yang berfokus pada aspek yang berbeda dari perenungan – gejala fisik perenungan. Beberapa gejala fisik umum dari perenungan adalah keringat berlebih, mulut kering, jantung berdebar-debar, tenggorokan kering, sembelit, sakit kepala, sakit perut, perasaan tidak enak, perasaan mengantuk, atau perasaan lemah.

Meskipun bentuk terapi ini dapat membantu penderita perenungan, penting untuk dicatat bahwa terapi ini bukanlah pengganti masalah kesehatan mental yang menyebabkan perenungan. Seringkali pasien pergi ke CBT untuk mencari solusi psikologis atau emosional untuk perenungan mereka. Namun, ketika mencoba untuk mengatasi gejala fisiknya, pasien mungkin menemukan bahwa ada penyebab psikologis yang lebih dalam dari masalah mereka.

Ada dua cara untuk mengatasi gejala fisik perenungan: melalui CBT atau pengobatan. Seringkali yang terbaik adalah mengatasi gejala fisik dengan CBT sebagai tindakan pencegahan, karena pasien mempelajari teknik untuk menghindari atau menangani gejala mereka di masa mendatang. Bentuk terapi ini membantu pasien menemukan solusi untuk masalah yang mendasarinya dan menghilangkan perenungan itu sendiri. Seringkali, seorang terapis dapat menemukan bahwa salah satu masalah yang mendasarinya adalah ketakutan akan kegagalan, yang menyebabkan perenungan dalam banyak kasus.

Selain itu, banyak orang yang menangani CBT sering mengalami depresi, karena masalah mendasar mereka telah terabaikan.

Perawatan untuk Ruminating Children hal-hal yang

Dengan CBT, masalah klien menjadi terlihat dan klien didorong untuk mengatasinya, menghadapinya dan mencari tahu apa yang perlu mereka lakukan untuk mengatasinya. Misalnya, jika pasien menderita harga diri rendah, terapis dapat belajar bagaimana meningkatkan kepercayaan diri klien dan membantunya merasa nyaman dengan kekurangannya, daripada menyembunyikannya dan berharap mereka pergi. Masalah umum lainnya bagi banyak pasien perenungan adalah depresi, karena mereka percaya bahwa hidup ini tidak adil, semuanya berjalan salah, bahwa mereka melakukan sesuatu yang salah, atau bahwa mereka kehilangan kendali.

Depresi dapat menyebabkan perenungan, dan terapis harus menyadari gejala depresi dari perenungan, karena ia akan dapat menangani cara mengobatinya. Terkadang hal ini dapat dicapai melalui terapi perilaku kognitif, di mana terapis membantu klien untuk mengenali tanda-tanda depresi sehingga mereka dapat mengatasinya dan bekerja dengan klien untuk mengatasi depresi dengan mengajarkan teknik efektif yang dapat digunakannya. untuk memerangi gejala ini.

CBT juga membahas gejala fisik perenungan dengan membantu klien mempraktikkan teknik relaksasi dan mempelajari cara menggunakan teknik tersebut di malam hari saat mereka berbaring. Tujuan CBT adalah untuk membantu klien belajar menjadi tenang dan tenang saat mereka sedang istirahat. Ini bermanfaat bagi orang-orang yang bergumul dengan emosi dan kekhawatiran mereka, serta mereka yang sering merasa cemas karena perasaan cemas dan khawatir.

Saat bekerja dengan CBT, klien diberi daftar hal-hal yang dinantikan setiap hari dan berterima kasih atas hal itu. Ini membantu klien untuk menerima hal-hal yang sudah mereka miliki dan tidak memikirkan hal-hal yang tidak mereka miliki, melainkan menantikannya. Tugas-tugas ini sering kali menyenangkan, dan memberi klien waktu untuk merasa nyaman dengan hal-hal yang mereka miliki, dan melepaskan hal-hal yang tidak mereka miliki.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *