Site Overlay

Penyebab Degenerasi Makula

Diagnosis degenerasi makula dapat dilakukan dengan mengambil gambar retina Anda melalui mikroskop dan kemudian membandingkannya dengan gambar yang ada tentang seperti apa area tersebut pada x-ray.

Penyebab Degenerasi Makula Lensa kontak

Diagnosis retinopati juga dapat ditentukan dengan melakukan tes pencitraan vaskular, yang melihat makula Anda dengan laser fluoresensi. Sebuah tomografi koherensi optik (OCT) dapat digunakan untuk menentukan adanya degenerasi makula.

Degenerasi makula adalah suatu kondisi dimana sel makula mengalami kerusakan. Sinar cahaya dari suatu objek dipantulkan langsung ke makula. Ini adalah area retina retina (hidung ke atas kepala), di mana warna dilihat oleh mata manusia. Ini adalah bagian tengah retina Anda, yang bertanggung jawab atas ketajaman visual pusat yang halus dan terperinci (juga dikenal sebagai ‘ketajaman visual’). Karena makula memiliki sensor warna yang sangat sensitif, makula dapat rusak jika area tengah bidang visual Anda diblokir.

Untuk mendiagnosis kasus degenerasi makula, Anda harus memeriksanya di bawah mikroskop. Dokter Anda biasanya akan mengambil gambar mata Anda setelah Anda menjalani tes retinoskop.

Retina dapat dilihat sebagai serangkaian titik hitam pada selembar kertas atau pada monitor komputer. Ini mungkin tampak normal atau berbentuk tidak teratur seiring dengan kemajuan degenerasi makula, jadi Anda harus dapat mengetahui ketika salah satu makula Anda menjadi buram atau berubah warna.

Beberapa orang mungkin memiliki bentuk degenerasi makula ringan, sementara yang lain mengalami degenerasi makula parah. Jenis degenerasi makula yang paling umum disebut drusen. Ini terjadi pada usia paruh baya dan menyebabkan area di sekitar makula kehilangan kepekaannya terhadap cahaya. Ini juga mempengaruhi persepsi warna makula, yang mungkin berubah juga.

Jenis lain dari degenerasi makula yang disebut degenerasi makula koroidal mempengaruhi koroid di makula.

Penyebab Degenerasi Makula lagi dapat menyampaikan gambar dengan

Koroid adalah cairan yang mengelilingi makula, yang bertanggung jawab untuk produksi pembuluh darah baru. Saat mengering, pembuluh darah baru bisa bocor dan memungkinkan racun menumpuk.

Jika Anda pernah mengalami kerusakan makula, pembedahan adalah pilihan, yang disebut pembedahan untuk degenerasi makula. operasi tidak akan memperbaiki koroid, tetapi akan memperbaiki koroid.

Hasil dari menjalani operasi untuk degenerasi makula seringkali baik. Visi baru dan peningkatan kejelasan terlihat dalam waktu yang relatif singkat.

Sayangnya, ada sejumlah masalah yang terkait dengan degenerasi makula, termasuk hilangnya penglihatan alami. Ini terjadi karena makula tidak lagi dapat menyampaikan gambar dengan benar ke otak. Karena penglihatan tidak lagi sampai ke makula, otak perlu dilatih untuk memproses gambar dan mengenali apa yang ada di depannya.

Jika Anda pernah mengalami degenerasi makula, area di sekitar makula akan mulai buram seiring waktu, yang membuatnya lebih sulit untuk melihat objek di bidang visual. Ini juga dapat mempengaruhi persepsi warna.

Degenerasi makula juga dapat menyebabkan masalah pada penderita diabetes. Karena kepekaan makula terhadap cahaya memengaruhi persepsi warna, penderita diabetes mungkin memiliki masalah dalam melihat sesuatu dengan jelas. Makula mungkin tampak buram atau ‘pudar’. Inilah sebabnya mengapa penting untuk memeriksakan diri ke dokter Anda sebelum Anda memulai perawatan untuk degenerasi makula.

Bagi sebagian orang, degenerasi makula bahkan dapat disebabkan oleh penglihatan yang buruk karena menggunakan lensa kontak, jadi penting untuk berkonsultasi dengan dokter jika Anda memakai lensa kontak atau jika Anda memakai lensa. Lensa kontak mungkin diperlukan selama bertahun-tahun setelah menjalani operasi untuk mengobati degenerasi makula.

Karena degenerasi makula dapat menyerang semua orang, tidak perlu panik tentang hal ini. Ini adalah bagian normal dari penuaan dan mudah diobati.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *