Site Overlay

Memahami Tekanan Darah Sistolik versus Diastolik

Tekanan Darah Diastolik vs Sistolik bukanlah pertanyaan yang sesederhana kedengarannya.

Memahami Tekanan Darah Sistolik versus Diastolik kesehatan lain yang

Komunitas medis telah menemukan kedua kondisi itu penting dalam hal kesehatan jantung. Pertanyaannya, yang mana yang digunakan dokter?

Komunitas medis tidak menyetujui satu metode. Beberapa dokter akan menggunakan sistolik atau diastolik. Ini karena tidak ada ilmu pasti. Beberapa pasien yang memiliki tekanan darah tinggi berisiko lebih besar mengalami serangan jantung dibandingkan yang lain.

Praktik saat ini yang mengandalkan pembacaan diastolik sebagai satu-satunya kriteria diagnosis perlu diperiksa ulang terhadap temuan dari banyak uji klinis dan studi observasi yang telah dilakukan pada subjek ini. Peningkatan tekanan diastolik sebagai indikator risiko penyakit koroner dan ginjal.

Sistol mengacu pada jumlah darah yang dipompa jantung sepanjang hari. Itu diukur dalam milimeter merkuri. Jika Anda sedang minum obat, dokter Anda biasanya akan merujuk ke angka ini sebagai pembacaan sistolik Anda, tetapi secara umum angka yang lebih rendah dari pembacaan diastolik Anda lebih baik.

Ada banyak penyebab tekanan darah tinggi, tetapi semuanya memiliki gejala yang sama. Anda mungkin merasakan sesak di dada Anda. Anda mungkin mengalami kelelahan atau kelemahan. Jika Anda memiliki gejala-gejala ini, Anda harus mengukur tekanan darah Anda.

Pada beberapa orang, tekanan darah tinggi dapat menyebabkan kondisi serius seperti gagal jantung.

Memahami Tekanan Darah Sistolik versus Diastolik ini untuk membuat keputusan yang

Jika Anda menderita penyakit jantung, sangat penting untuk memantau pembacaan Anda dan membuat keputusan tentang pengobatan berdasarkan gejala, usia, dan riwayat kesehatan Anda.

Jika Anda menderita hipertensi, dokter Anda mungkin merekomendasikan penggunaan obat penurun tekanan darah, pola makan yang lebih rendah, atau penggunaan olahraga. Pola makan yang lebih rendah sering kali diresepkan jika Anda sedang mengonsumsi obat tertentu atau menderita penyakit tertentu. Berolahraga secara teratur membantu menurunkan hipertensi.

Artikel ini akan menjelaskan dasar-dasar tekanan darah sistol vs diastol dan cara menggunakan bacaan ini untuk membuat keputusan yang lebih baik tentang pilihan pengobatan Anda. Jika Anda mengkhawatirkan kesehatan Anda saat ini, berbicara dengan dokter Anda dapat memberikan nasihat tentang tindakan terbaik.

Saat mengukur tekanan darah Anda, Anda harus terlebih dahulu mengidentifikasi penyebab utama hipertensi Anda. Jika Anda telah didiagnosis dengan tekanan darah tinggi, tetapi tidak ada masalah kesehatan lain yang mendasarinya, dokter Anda mungkin akan menyarankan penggunaan monitor tekanan darah untuk mengukur tekanan darah sistolik dan diastolik Anda secara bersamaan.

Namun terkadang, tekanan darah tinggi dapat disebabkan oleh kondisi kesehatan, yang tidak dapat diidentifikasi menggunakan pengujian tekanan darah standar. Dalam kasus ini, dokter Anda mungkin meresepkan obat untuk menurunkan tekanan darah Anda. Banyak obat untuk mengobati hipertensi tersedia tanpa resep atau melalui kantor dokter. Beberapa obat ini digunakan untuk mengurangi tekanan darah sementara atau mencegah kerusakan lebih lanjut pada arteri.

Banyak obat resep yang diresepkan untuk hipertensi datang dalam bentuk pil. Jenis pengobatan lain termasuk: penghambat beta (Chlorthalidomide), yang memblokir reseptor alfa enzim di tubuh Anda; penghambat saluran kalsium (Citratell, Pravastatin) yang meningkatkan jumlah kalsium dalam darah Anda; vasodilator (Nizatidine, Tagamet), yang mengendurkan otot polos jantung dan arteri; dan diuretik (Lasix, Flurosemide).

Dokter Anda mungkin juga merekomendasikan penggunaan suplemen diet, selain obat resep, untuk meningkatkan kesehatan Anda. Diuretik membantu menurunkan kadar asam urat dalam darah, sehingga mengurangi risiko aterosklerosis (pengerasan pembuluh darah) dan penggumpalan.

Meskipun informasi di atas benar, namun tidak dimaksudkan untuk mendiagnosis, mengobati, menyembuhkan, mengurangi, atau mencegah hipertensi. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyakit ini, kunjungi situs web yang tercantum di akhir artikel ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *