Site Overlay

Kanker Esofagus – Fakta Penting Tentang Penyakit

Kerongkongan adalah saluran berotot yang menghubungkan mulut ke perut.

Kanker Esofagus - Fakta Penting Tentang Penyakit Kanker tidak dihilangkan dari

Memperbesar cincin jaringan lunak (otot) di kedua sisi kontrak pembukaan dan rileks untuk memungkinkan cairan dan makanan bergerak melalui tabung. Kanker esofagus terjadi ketika sel kanker telah menyebar ke otot esofagus, seringkali menghasilkan benjolan yang menyerupai kembang kol, terletak di dekat atau di sekitar dasar tabung.

Ada dua jenis utama kanker esofagus. Yang pertama, disebut adenokarsinoma, melibatkan pertumbuhan sel abnormal di dalam atau di dekat lapisan saluran esofagus. Kedua, mesothelioma pleura, hasil dari pertumbuhan sel kanker di dalam jaringan yang melapisi paru-paru atau rongga dada. Kedua jenis kanker tersebut bisa menyebar ke perut.

Gejala umum kanker adalah regurgitasi bahan di mulut atau kesulitan menelan, batuk yang menyakitkan, atau suara serak. Jika Anda mengalami gejala ini atau nyeri dada yang tidak biasa lainnya, penting untuk segera memeriksakan diri ke dokter. Dokter menggunakan rontgen khusus yang dikenal sebagai pemindaian tomografi terkomputerisasi (CT) untuk menentukan apakah ada kelainan pada lapisan saluran esofagus. Tes umum lainnya termasuk tes darah dan pemeriksaan USG. Meskipun tes ini tidak selalu mengungkapkan kanker, mereka dapat membantu menentukan apakah ada atau tidak.

Perawatan untuk tumor esofagus tergantung pada jenis dan lokasi kanker.

Kanker Esofagus - Fakta Penting Tentang Penyakit paru atau

Ketika tumor ditemukan di lapisan bagian, itu perlu diangkat melalui pembedahan. Jika kanker telah menyebar ke paru-paru, mungkin diobati dengan pembedahan atau terapi radiasi. Jika kanker telah mencapai jantung, kemungkinan besar akan diangkat melalui pembedahan atau prosedur yang disebut perikardiektomi. Kemoterapi dan kombinasi dari kemoterapi dan pembedahan biasanya digunakan untuk mengobati tumor ganas di bagian esofagus.

Meskipun ada banyak perawatan yang tersedia, sebagian besar kanker yang berkembang di area esofagus memerlukan setidaknya lima perawatan untuk disembuhkan. Namun, beberapa kanker merespons dengan baik terhadap operasi sementara yang lain mungkin merespons lebih dari satu pengobatan. Pembedahan, bagaimanapun, adalah pengobatan yang paling populer dan paling efektif dari semuanya. Meskipun pembedahan mungkin merupakan pilihan terakhir, dalam beberapa kasus, sel kanker tetap berada di area tersebut dan dapat menjadi kebal terhadap kemoterapi dan perawatan lainnya.

Obat kemoterapi, juga disebut kemoattraktan, diberikan ke lapisan esofagus dan membunuh sel kanker. Terkadang, seluruh lapisan esofagus perlu diangkat untuk mengobati kanker. Kemoterapi sering kali terjadi setelah pembedahan dan terapi radiasi, tetapi biasanya dimulai dengan pembedahan sebelum kemoterapi diberikan untuk mengangkat seluruh lapisan esofagus.

Kanker Esofagus - Fakta Penting Tentang Penyakit Pembedahan, bagaimanapun, adalah

Banyak orang dirawat dengan kombinasi kemoterapi, dengan tujuan menghilangkan kanker saat tubuh masih membuat sel-sel baru. Kemoterapi sering kali menghasilkan remisi, artinya sel kanker tidak dapat lagi tumbuh.

Selain kemoterapi, ada juga pengobatan alternatif seperti terapi biologi, yang meliputi pengobatan dan prosedur yang digunakan dalam pengobatan kanker. Banyak orang memilih bentuk pengobatan ini untuk membantu menghentikan kanker tanpa risiko pembedahan atau kebutuhan terapi radiasi.

Ada beberapa pilihan lain untuk penderita esofagitis, termasuk metode non-tradisional seperti diet dan olahraga, tetapi pendekatan yang paling umum adalah melanjutkan pengobatan yang sama seperti yang ditemukan dalam metode tradisional. Perawatan harus dilanjutkan sampai kesembuhan tercapai. Penyembuhan hanya dapat dicapai jika sel kanker hilang dan lapisannya tidak cukup rusak untuk mencegah pertumbuhan lebih lanjut.

Perawatan dapat dilanjutkan setelah kanker diangkat dan akan tergantung pada jenis kanker, bagaimana mulainya, stadium kanker, dan tingkat keparahan gejala kerongkongan. Orang yang berisiko tinggi terkena kanker esofagus sangat mungkin menerima diagnosis penyakit ini jika mereka mengalami salah satu gejala berikut: kesulitan menelan, nyeri saat menelan atau mengunyah, bau mulut, regurgitasi, mual atau muntah, atau mulas.

Metode non-tradisional untuk mengobati penyakit ini termasuk mengonsumsi suplemen nutrisi, menghindari penggunaan obat pencahar alkohol dan tembakau, menghindari makanan dan minuman yang menyebabkan mulas, dan muntah, dan menggunakan herbal atau pengobatan alami lainnya. Beberapa orang menemukan perubahan dalam diet mereka bermanfaat dan telah melaporkan perubahan positif setelah menjalani perawatan ini.

Kanker tidak dihilangkan dari tubuh sampai benar-benar diangkat dan tidak ada sel kanker baru yang dapat berkembang, jadi jika sel kanker tidak diangkat maka kanker akan kambuh kembali. Pengobatan terbaik untuk kanker esofagus adalah pencegahan. Dengan mengonsumsi makanan yang sehat, berolahraga secara teratur, dan melakukan perubahan pola makan, orang dapat membantu tubuh mereka untuk mencegah sel kanker menyebar melalui kerongkongan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *