Site Overlay

Infeksi Telinga Bagian Dalam dan Labirinitis – Tanda, Gejala, dan Perawatan

Tanda dan gejala infeksi telinga bagian dalam dan labirinitis (infeksi telinga bagian dalam) adalah sama.

Infeksi Telinga Bagian Dalam dan Labirinitis - Tanda, Gejala, dan Perawatan Perawatan lain yang digunakan

Labyrinthitis adalah peradangan kronis pada telinga bagian dalam, atau labirin, yang merupakan area seperti tabung di telinga yang menerima getaran suara dari sumber luar seperti suara manusia, suara lain, dan instrumen seperti peluit dan alat musik.

Labirinitis dapat disebabkan oleh infeksi bakteri di telinga bagian dalam. Gangguan ini paling sering dikaitkan dengan virus dan paling sering dialami di beberapa titik setelah demam, flu atau pilek. Ini mungkin terjadi tanpa alasan yang jelas dan tidak akan hilang dengan sendirinya. Tanda dan gejala termasuk kesulitan mendengar dan kepekaan terhadap kebisingan, kehilangan keseimbangan dan koordinasi, telinga berdenging, sakit telinga terus-menerus, dan sulit berkonsentrasi. Perawatan berkisar dari obat bebas seperti aspirin dan ibuprofen hingga obat resep seperti antibiotik dan obat antiinflamasi non steroid.

Perawatan untuk infeksi telinga bagian dalam dan labirinitis tergantung pada pilihan individu, tergantung pada jenis infeksinya. Perawatan harus dimulai dengan mengidentifikasi penyebab penyakit, mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk mengurangi keparahan gejala, dan mengobati penyebab masalah untuk mengurangi kemungkinan infeksi berulang.

Dalam kebanyakan kasus, mengobati infeksi telinga bagian dalam dengan obat bebas dan pengobatan rumahan sudah cukup untuk meredakan gejala, sekaligus mencegah kambuhnya gejala. Namun, ada obat-obatan tertentu yang telah terbukti efektif melawan beberapa jenis infeksi telinga bagian dalam, meskipun mungkin tidak berhasil untuk semua orang.

Antibiotik dapat membantu dalam mengobati infeksi telinga bagian dalam. Jika telinga bagian dalam Anda terinfeksi bakteri, cara terbaik untuk mengobatinya adalah dengan obat antibakteri.

Infeksi Telinga Bagian Dalam dan Labirinitis - Tanda, Gejala, dan Perawatan nyeri sementara

Jika Anda mengalami infeksi bakteri berulang, ada baiknya untuk memeriksakan diri ke dokter. Meskipun pengobatan antibakteri efektif melawan bakteri yang hidup di telinga luar, pengobatan tersebut tidak akan bekerja melawan bakteri yang hidup di labirin (bagian dalam telinga). Selain itu, banyak orang yang mengonsumsi obat antibakteri untuk infeksi telinga bagian dalam, akan mengalami gejala yang mungkin menunjukkan bahwa mereka perlu merawat labirin.

Pilihan lain untuk mengobati infeksi telinga bagian dalam dan labirinitis adalah dengan obat anti septik. Obat antiseptik bekerja dengan menghancurkan bakteri yang menyebabkan gejala. Beberapa obat, terutama obat tetes mata antiseptik, juga dapat mencegah pertumbuhan bakteri kembali.

Suntikan kortikosteroid terkadang diberikan untuk infeksi telinga bagian dalam dan labirinitis serta membantu mengurangi gejalanya. Mereka juga membantu meredakan ketidaknyamanan infeksi telinga bagian dalam, sekaligus mengurangi peradangan dan nyeri. Kortikosteroid, bagaimanapun, tidak cocok untuk semua orang, karena beberapa pasien alergi terhadapnya.

Perawatan lain yang digunakan untuk mengobati infeksi telinga bagian dalam adalah dekongestan, yang membantu meringankan gejala dan meredakan iritasi dan nyeri sementara, serta dapat membantu mengobati infeksi telinga bagian dalam dan labirinitis. Dalam beberapa kasus, pasien mungkin memerlukan pembedahan untuk mengurangi tekanan pada telinga, yang dapat menyebabkan kerusakan permanen pada telinga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *