Site Overlay

Gejala Hipotiroid – Apa Gejala Hipotiroidisme yang Paling Umum?

Jika Anda menderita hipotiroidisme, Anda mungkin mengalami beberapa gejala yang paling umum dan mengganggu.

Gejala Hipotiroid - Apa Gejala Hipotiroidisme yang Paling Umum? Penambahan berat badan

Ini termasuk kelelahan, penambahan berat badan, depresi, perubahan suasana hati, penurunan berat badan, mudah tersinggung, dan peningkatan tekanan darah. Namun, gejala ini tidak mengancam nyawa dan dapat dengan mudah diobati jika diketahui cukup dini. Gejala ini juga akan hilang dengan sendirinya, tanpa intervensi.

Peningkatan berat badan mungkin merupakan gejala hipotiroidisme yang paling umum. Akibat kelenjar tiroid yang terlalu aktif, tubuh Anda menghasilkan lebih sedikit hormon yang menyebabkan metabolisme membakar lemak. Gejala hipotiroidisme meliputi penampilan yang membengkak, sakit kuning, mual, dan sembelit. Jika Anda ingin menurunkan berat badan dan mempertahankannya, Anda harus berusaha secara sadar untuk menjaga tingkat kesehatan hormon tiroid dalam tubuh Anda.

Depresi adalah gejala umum hipotiroidisme lainnya. Kondisi ini bisa disebabkan oleh rendahnya jumlah hormon dalam darah, yang bisa menyebabkan suasana hati tertekan. Ada beberapa perawatan yang tersedia untuk mengobati depresi pada penderita hipotiroidisme. Bergantung pada kasus Anda, Anda mungkin perlu menjalani perawatan intensif, atau Anda mungkin hanya perlu obat biasa untuk membantu menjaga suasana hati Anda tetap stabil. Jika Anda memiliki kondisi ini dan ingin berhenti merasa tertekan, Anda harus berbicara dengan dokter Anda tentang cara-cara untuk menangani depresi Anda.

Perubahan suasana hati adalah gejala lain dari hipotiroidisme. Jika Anda terus-menerus sedih atau tertekan, dan tidak dapat menemukan kegembiraan dalam hidup, Anda mungkin menderita hipotiroidisme. Jika Anda memperhatikan bahwa suasana hati Anda terpengaruh sedemikian rupa sehingga Anda merasa putus asa tentang apa pun dalam hidup Anda, inilah saatnya untuk menemui dokter.

Penambahan berat badan adalah salah satu gejala hipotiroid. Tubuh Anda menghasilkan terlalu banyak hormon tiroid. Ini akan menyebabkan lebih banyak lemak menumpuk di tubuh dan otot Anda akan menjadi lelah.

Gejala Hipotiroid - Apa Gejala Hipotiroidisme yang Paling Umum? Jika Anda tidak hamil, Anda

Anda juga akan bertambah berat badan, karena tubuh Anda memiliki lebih banyak energi untuk dibakar dan disimpan.

Tekanan darah juga merupakan gejala lain yang dapat terjadi jika Anda menderita hipotiroidisme. Sistem kekebalan tubuh Anda akan menyerang jaringan dan organ tubuh Anda, menyebabkan tekanan darah tinggi. Kondisi ini juga dapat menyebabkan peningkatan risiko penyakit jantung.

Kenaikan berat badan adalah gejala hipotiroidisme, sekaligus penurunan berat badan. Karena kelenjar tiroid menghasilkan lebih banyak estrogen, tubuh Anda menghasilkan lebih banyak hormon yang meningkatkan metabolisme Anda. Jika tubuh Anda memiliki lebih banyak estrogen, berat badan Anda akan bertambah.

Jika Anda menyadari bahwa Anda mengalami salah satu gejala tersebut, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter. Hipotiroidisme dapat menyebabkan efek samping yang parah jika tidak didiagnosis dengan benar. Anda mungkin menderita lebih dari satu gejala ini, jadi ahli medis akan dapat menentukan penyebab pasti dari gejala Anda dan bagaimana mencegahnya terjadi.

Hipotiroidisme dapat menyerang pria dan wanita. Banyak dokter menganjurkan agar ibu hamil tidak minum obat tiroid. Jika Anda tidak hamil, Anda tetap harus mendiskusikan masalah ini dengan dokter Anda.

Gejala bisa sangat bervariasi. Jika tubuh Anda memproduksi terlalu banyak hormon yang menyebabkan metabolisme Anda melambat, Anda akan mengalami kelelahan, penambahan berat badan, dan penurunan energi. Beberapa gejala yang akan terjadi antara lain: insomnia, depresi, berat badan bertambah, kulit kering, rambut rontok, sembelit, kehilangan nafsu makan, hilang ingatan, kelemahan otot, ruam kulit kering, gangguan penglihatan yang buruk, dan penurunan gairah seks. Ini hanyalah beberapa dari gejala hipotiroidisme.

Anda harus berbicara dengan dokter Anda jika Anda melihat salah satu dari gejala ini, karena mungkin disebabkan oleh hipotiroidisme. Jika Anda menjalani perawatan intensif untuk hipotiroidisme, Anda mungkin mengalami banyak depresi dan kurang tidur. Ini adalah tanda reaksi tubuh Anda terhadap pengobatan tersebut.

Gejala dapat diobati, tetapi Anda harus selalu berbicara dengan dokter tentang gejala Anda terlebih dahulu. Setelah Anda menemukan penyebab masalahnya, Anda dapat mempelajari tentang perawatan untuk mengobati hipotiroidisme.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *