Site Overlay

Epilepsi dan Kejang – Yang Harus Anda Ketahui

Episode kejang umumnya didefinisikan sebagai kontraksi otot otot yang tiba-tiba dan tidak disengaja.

Epilepsi dan Kejang - Yang Harus Anda Ketahui Ada beberapa jenis epilepsi, termasuk

Beberapa orang mungkin juga menggunakan kata tersebut tanpa disengaja yang berarti impuls listrik di otak. Kejang umumnya dikaitkan dengan kejang, dan karenanya dapat menyebabkan kejang juga. Namun, tidak selalu demikian.

Episode kejang disebabkan oleh serangkaian respons fisik terhadap situasi stres, yang mengakibatkan respons individu terhadap stres menjadi berlebihan. Hal ini menyebabkan perubahan fisik pada tubuh, seperti tremor, kejang, dan sejumlah gangguan lainnya. Tubuh sering merespons dengan berbagai cara, beberapa lebih efektif daripada yang lain. Salah satu cara umum untuk merespons stres adalah melalui pelepasan hormon tertentu. Otak mengirimkan sinyal ini ke kelompok otot, yang kemudian bereaksi terhadap rangsangan untuk menyebabkan otot berkontraksi.

Jenis epilepsi tertentu dapat menyebabkan tubuh mengalami peningkatan adrenalin yang cepat, yang mengakibatkan kontraksi otot. Episode kejang ditandai dengan beberapa kejang secara berurutan, dan seringkali dengan interval yang aneh sepanjang hari.

Beberapa jenis epilepsi diketahui berdampak pada kejang seseorang. Ada beberapa jenis epilepsi, termasuk yang terjadi pada masa kanak-kanak, dan yang mungkin tidak muncul hingga dewasa. Banyak anak mengembangkan epilepsi sebelum usia dua tahun, meskipun sejumlah orang dewasa mungkin juga mengalaminya.

Epilepsi dan Kejang - Yang Harus Anda Ketahui mengakibatkan kontraksi otot

Epilepsi bisa turun-temurun, tetapi juga bisa terjadi akibat pengobatan tertentu, termasuk pil KB.

Kejang umumnya mulai terjadi saat seseorang sedang mengalami stres. Ini menyebabkan tubuh merespons dengan berbagai cara. Seringkali, otot akan tegang, yang kemudian menyebabkan kejang. Hal ini menyebabkan tubuh berkontraksi dan rileks secara tidak sengaja, mengakibatkan serangkaian kejang.

Stres bisa disebabkan oleh banyak hal. Misalnya, saat seseorang merasa takut, tubuh mulai menegang sehingga terjadi kontraksi pada otot. Alasan lain mengapa orang mengalami kejang adalah karena mereka mengalami kecemasan dan stres yang berlebihan. Dalam kasus yang ekstrim, kejang dapat disebabkan oleh kondisi medis, seperti meningitis, atau anemia.

Kejang biasanya disertai dengan beberapa gejala lain, seperti hilang kesadaran, gangguan pernapasan, mual dan muntah. Gejala ini dapat menyebabkan hilangnya kesadaran sementara, tetapi dapat berlangsung selama beberapa menit sebelum pemulihan terjadi.

Kejang sering disalahartikan sebagai kejang yang terjadi di bagian tubuh lain. Ada beberapa kasus di mana kejang dapat terjadi saat tidur, yang berarti orang tersebut mungkin tidak menyadari bahwa mereka mengalami kejang. Namun, penting untuk diperhatikan bahwa kejang sebenarnya bukan hal yang sama.

Epilepsi dan Kejang - Yang Harus Anda Ketahui Jenis epilepsi tertentu

Kejang sebenarnya adalah reaksi fisik terhadap rangsangan fisik. Sementara kejang tidak memerlukan jenis rangsangan apa pun untuk terjadi, kejang bisa terjadi.

Kejang yang terjadi selama tidur dapat menyebabkan seseorang kehilangan kesadaran untuk waktu yang singkat. Ini kemudian akan menyebabkan kejang lagi dan siklus dapat terus berulang.

Karena keseriusan kejang, penting untuk segera mencari bantuan medis. Tidak hanya akan menyebabkan kerusakan pada otak, tetapi juga kerusakannya bisa permanen. Jika seseorang didiagnosis menderita epilepsi, kemungkinan besar dia akan menderita kejang selama sisa hidupnya. Meskipun bukan ini masalahnya, masih ada kebutuhan untuk menangani jenis kejang ini di masa mendatang untuk mengurangi kemungkinan komplikasi kejang di kemudian hari.

Kejang dapat terjadi karena sejumlah alasan, termasuk sindrom genetik dan efek samping obat tertentu. Jika kejang sering terjadi, sebaiknya obati penyebab epilepsi dan tidak hanya mengobati gejalanya. Memang mungkin untuk mencegah epilepsi dan kejang terjadi, tetapi tidak selalu mungkin untuk menghilangkannya sepenuhnya.

Ada berbagai pilihan pengobatan epilepsi yang berbeda, dan banyak orang akan memilih untuk menggunakan kombinasi pengobatan dan metode alternatif untuk menghilangkan kejang mereka. Namun, penting untuk diingat bahwa pengobatan epilepsi untuk semua jenis epilepsi berbeda. Jenis epilepsi yang diderita seseorang, serta jenis obat yang mereka miliki, harus dipertimbangkan saat membuat keputusan tentang jenis pengobatan yang tepat untuk mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *