Site Overlay

Apa Tanda Granuloma yang Paling Umum?

Penyakit granulomatosa (CGD) adalah jenis penyakit inflamasi kronis yang mempengaruhi sistem kekebalan inflamasi.

Apa Tanda Granuloma yang Paling Umum? Ulserasi bisa sangat menyakitkan dan

Pada individu yang terkena, granulosit, yang merupakan jenis sel darah putih dari sistem kekebalan bawaan seperti neutrofil dan makrofag, tidak dapat membunuh mikroorganisme tertentu. Akibat dari kegagalan ini adalah peradangan dan kerusakan sel-sel sehat.

Beberapa tanda dan gejala penyakit granulomatosa kronis meliputi: kulit sering gatal; bengkak yang menyakitkan, melepuh, atau mengelupas pada kulit kemerahan ekstrim atau pembengkakan pada mulut; dan demam. Jenis granuloma yang paling umum dikenal sebagai granuloma oralis. Ini disebabkan oleh bakteri, Staphylococcus aureus, atau streptococcus, yang menyebabkan peradangan kronis pada gusi.

Granuloma juga dapat terbentuk di mulut di area yang mengalami infeksi atau resesi gusi, seperti sinus maksilaris. Bisa juga terjadi di kerongkongan. Tempat umum lainnya untuk jenis lesi ini adalah perut, usus, paru-paru, uretra, dan bahkan rektum. Bentuk granuloma yang paling umum dikenal sebagai peritonitis. Ini disebabkan oleh penumpukan nanah di dalam usus besar, dan menghasilkan bau busuk yang dapat dideteksi dengan stetoskop khusus.

Granuloma kronis mungkin tidak menjadi penyakit sampai menyebabkan cedera parah pada jaringan di area tersebut.

Apa Tanda Granuloma yang Paling Umum? Bisa juga terjadi di kerongkongan

Ketika dibiarkan, pertahanan kekebalan tubuh dapat melawan bakteri dan kemudian membunuh bakteri yang mengganggu, meninggalkan kambuhnya kondisi tersebut.

Granuloma juga bisa berkembang di luar mulut. Lokasi paling umum untuk bentuk granuloma ini adalah di paru-paru, meskipun bisa juga terjadi di ginjal dan bagian lain dari saluran kemih. Meskipun sebagian besar kasus granuloma ditemukan di paru-paru, penyebabnya tidak diketahui.

Granuloma dapat menyebabkan jaringan parut permanen jika tidak diobati. Dalam beberapa kasus, kanker yang terbentuk di mulut dan tenggorokan dapat menyebar ke area lain di tubuh, seperti usus dan jantung. Gejala yang paling umum dari ini adalah nyeri di dada, atau batuk yang mengeluarkan darah. lendir.

Penyakit radang kronis dalam bentuk apa pun tidak menyenangkan. Banyak praktisi kesehatan merekomendasikan pembedahan untuk mencegah kerusakan lebih lanjut pada daerah yang terkena dan untuk menyembuhkan jaringan yang terkena. Pembedahan untuk mengangkat area yang terkena biasanya dianjurkan ketika kondisi tersebut didiagnosis pada tahap awal.

Granuloma umumnya diangkat melalui pembedahan, tetapi ada kalanya granuloma tidak dapat diangkat melalui pembedahan.

Apa Tanda Granuloma yang Paling Umum? pembedahan untuk mencegah kerusakan

Jika granuloma dibiarkan, pasien dapat mengalami kondisi sekunder yang disebut ulserasi, yang terjadi saat lendir keras, kekuningan, dan dapat dengan mudah diuraikan dengan pisau bedah. Pilihan pengobatan bervariasi, tetapi seringkali, pasien akan diberikan antibiotik dan kemungkinan pembedahan.

Gejala biasanya akan membaik dalam enam bulan setelah gejala pertama muncul. Jika gejala tidak membaik setelah waktu ini, diperlukan lebih banyak pengujian. Jika kondisinya tidak diobati, granuloma dapat menyebabkan ulserasi dan pendarahan yang dapat menyebabkan masalah serius. Ulserasi bisa sangat menyakitkan dan bahkan mengancam nyawa.

Kondisi kronis merupakan masalah kesehatan yang menyerang seluruh tubuh, bukan hanya satu area tubuh. Jika kondisinya tidak ditangani, dapat menyebabkan kerusakan permanen pada ginjal dan organ lainnya.

Ketika granuloma tidak didiagnosis dan diobati secara dini, kemungkinannya menjadi kanker pembentuk masalah yang lebih besar dan lebih bermasalah meningkat. Semakin lama granuloma tetap di tempatnya, semakin sulit untuk diobati.

Dalam banyak kasus, granuloma mungkin lebih mudah disembuhkan daripada banyak kondisi lain yang memengaruhi tubuh, tetapi masalah mendasar yang menyebabkannya masih ada, sehingga sangat penting untuk mencari pengobatan. Granuloma bisa sangat berbahaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *