Site Overlay

Apa Penyebab Paling Umum dari RLS?

Restless Leg Syndrome (RLS) adalah kondisi neuropati otonom yang melibatkan sensasi abnormal pada kaki.

Apa Penyebab Paling Umum dari RLS? ini berjalan melalui

Satu atau kedua kaki bisa terkena sindrom ini. Bagi sebagian penderita, gejalanya dirasakan di berbagai bagian tubuh. RLS dapat disebabkan oleh kerusakan neurologis di otak, atau oleh ketidakseimbangan kimiawi dalam sistem saraf.

RLS bukanlah penyakit sistem saraf pusat. Nyeri dan gejala RLS lainnya berasal dari sistem saraf di sistem saraf pusat. Ini dapat terjadi pada seseorang yang menderita suatu kondisi yang disebut Sindrom Guillain Barre, kelainan saraf yang mengendalikan bagian atas kerongkongan. Saraf yang mengendalikan tungkai terletak di sisi tulang belakang dekat vertebra sakralis dan toraks. Dalam kasus GBS, saraf yang mengendalikan punggung bawah dan perut terletak di sisi kanan tulang belakang.

GBS belum diketahui obatnya, tetapi dapat dikontrol dengan pengobatan. RLS biasanya diobati dengan minum obat tertentu dan menjalani terapi, termasuk olahraga. Jika saraf yang bertanggung jawab atas kaki dan lengan rusak, penderita akan mengalami episode kejang otot, mati rasa, kesemutan, dan kelemahan. Gejala RLS lainnya mungkin termasuk kelelahan, depresi, dan masalah memori.

Cedera saraf dapat disebabkan oleh berbagai situasi dan aktivitas. Jenis cedera ini dapat berkisar dari keseleo dan ketegangan sederhana hingga patah tulang.

Apa Penyebab Paling Umum dari RLS? nyeri kaki, mati

Orang dapat menderita cedera saraf akibat jatuh, olahraga, kecelakaan kendaraan bermotor, terbang, jatuh, dan gerakan berulang.

Cedera saraf juga bisa terjadi karena otot tegang selama latihan. Otot yang tegang atau meregang dalam waktu lama dapat menyebabkan kerusakan saraf pada otot. Jaringan dan otot bisa menjadi bengkak dan meradang, menyebabkan peningkatan aliran darah ke area yang rusak. Penggunaan otot yang berlebihan dapat menyebabkan kerusakan jaringan. Hal ini dapat menyebabkan pembengkakan otot dan hilangnya jaringan. Kejang dan kekakuan otot adalah gejala umum dari cedera otot.

Cedera saraf dapat terjadi karena trauma pada area yang terkena. Cedera ini umumnya disebabkan oleh tabrakan mobil, jatuh, olahraga, dan kecelakaan kendaraan bermotor. Mereka juga dapat disebabkan oleh paparan bahan kimia seperti pestisida, herbisida, pupuk, dan bahkan pembersih rumah tangga. Cedera tersebut dapat menyebabkan infeksi atau peradangan, yang dapat menyebabkan jaringan parut.

Terkadang, cedera saraf dapat terjadi bila ada cedera pada saraf yang tidak terkait dengan sumber cedera tertentu. Ketika ini terjadi, saraf yang rusak menandakan kelainan ke otak, menyebabkan gejala yang dijelaskan di atas. Ini mungkin terjadi karena suatu kondisi yang dikenal sebagai Sindrom Guillain Barre.

Apa Penyebab Paling Umum dari RLS? Mereka juga dapat disebabkan oleh

RLS adalah nama yang diberikan untuk kondisi yang menyebabkan kejang otot berulang dan kontraksi otot, sering kali disertai dengan mati rasa, kesemutan, dan kelemahan.

Kerusakan saraf biasanya bersifat sementara dan akan mereda saat tubuh pulih, tetapi jika kerusakannya parah, bisa berlangsung seumur hidup. RLS dapat diobati dengan obat-obatan, pengobatan, dan / atau pembedahan. Seorang dokter mungkin menggunakan MRI, CT scan, dan sinar-X untuk mendiagnosis kerusakan saraf.

Beberapa orang lebih berisiko mengalami kerusakan saraf dibandingkan yang lain. Saraf yang rusak dapat menimbulkan gejala seperti: nyeri kaki, mati rasa, lemas, sulit berjalan, muntah, dan diare. Kerusakan saraf juga dapat menyebabkan masalah pernapasan, menelan, kontrol kandung kemih, dan buang air besar. Jika ini terjadi, orang tersebut perlu mencari perawatan medis secepat mungkin.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, orang yang mengalami cedera saraf lebih berisiko terkena RLS daripada orang yang tidak mengalami cedera jenis ini. Selain itu, jika saraf rusak karena olahraga atau kecelakaan kendaraan bermotor, mereka lebih mungkin mengembangkan gangguan ini. Ini karena sifat bagaimana serabut saraf dari jaringan jenis ini berjalan melalui tubuh. Jika saraf terjepit, sangat sulit untuk melakukan perjalanan, yang mengakibatkan sensasi mati rasa atau kesemutan.

Orang yang tidak menerima jenis terapi apa pun setelah cedera saraf lebih mungkin mengembangkan kondisi ini. Terapi dapat membantu memulihkan fungsi dan meringankan rasa sakit dan penderitaan pasien. Ini adalah salah satu perawatan paling efektif untuk RLS.

Ada banyak pilihan pengobatan berbeda yang tersedia untuk mengobati cedera saraf dan RLS. Bergantung pada sumber cedera, penderita gangguan ini mungkin dapat memanfaatkan terapi fisik seperti akupunktur, pijat, terapi fisik, stimulasi listrik, dan pengobatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *